Saturday, October 31, 2009

Harapan Tinggal Harapan

Saat itu, kita sama2 mengatakan komitmen kita dlm dunia ini. Tiada siapa pun yang membantah. Di bawah satu nama, di bawah satu badan, di bawah satu kepimpinan. Tanggungjawab yang diberi akn sama2 ditanggung, ranjau akan ditempuh, harapan akan dijunjung. Selama ini, kita tidak berdalih apabila membuat suatu perkara. Utuh kita berdiri dgn satu pendapat dan bergerak bersama deminya. Berkorban sama2 demi satu matlamat...

Namun kemudian aku pelajari, itu semua hanya dusta. Kepentingan dan ego yg tinggi sahaja yg engkau miliki. Aku pun sama sahaja seperti engkau. Maka aku cuba mengubahnya. Aku mahu melihat keakraban itu wujud seperti awal2. Tidak terlintas difikiran untuk melihat segalanya berakhir sebegini. Aku cuba untuk mengubah segalanya, aku makan diri aku untuk melihat harapan kita bersama itu tidak pudar. Aku gagal. Aku gagal. Dan aku terus gagal. Mungkin kerana aku belum menurunkan ego ku. Atau usaha belum cukup kuat.

Aku terguris ketika engkau tidak hadir saat engkau diperlukan. Penantian itu sungguh menyakitkan. Jam berdetik dan terus berdetik dan engkau tidak muncul2 jua. Aku cuba menelefon, SMS, dan menghantar pesanan. Masih ku gagal mendapatkn engkau. Jikalau sekali tidak mengapa. Tp pada saat ini sudah bnyk kali engkau tinggalkn aku sendirian. Aku manusia, ilmu ku, pengetahuan ku, pemikiran ku, dan tenaga ku ada batasan nya. Aku penat. sebulan ini aku usaha dan mengharap tp ini sahajalah yg aku mampu...

Maka ampunilah aku dan bantulah aku. Mari kita bersama semula membentuk sebuah dunia yg indah dan bahagia. Sukar bg ku meninggalkn kau tp jika itu yg engkau mahuknm aku tidak blh katakan apa2 kecuali aku syg pd mu...engkaulah sahabat, engkaulah teman, engkaulah yg akn membentuk masa depan. Cuma hati ini terkilan bagaimana engkau blh tinggalkn tanggungjawab yg kita ambil bersama dan membiarkan aku terkapai2 menanti mu. Terkilan bagaimana engkau tidak berbincang dgn ku terlebih dahulu, sebaliknya trus hilang tanpa kesan....


Luahan Hatiku ini khas merupakan perjalanan hati yg ku tempuhi sepanjang Oktober. Sehingga ku tidak lalu buat kerja klas, assignment or study. Sebulan ku cuba tp ku masih gagal. Kemarahan melanda tp apabila ku sedar dr amarah itu, ku pelajari yg diriku ini juga ada silapnya...

12 comments:

Akmal Hayat said...

sekadar mampu berdoa..
semoga impianmu menjadi kenyataan..

^_^

Farzan said...

thnx mal~
smoga impian mnjd harapan :D
smoga ketenangan kembali bersemadi dlm jiwa :D

ZARA said...

salam
hai

Farzan said...

salam wrhmtlh...
:D

Nik Hisham said...

Sabarla Farzan, ye... exam dah dekat. baik ko fokus kat exam tu. koyak pon koyak gak. sape x koyak, an? :-P fokus, fokus.

arap2 e08g leh unite.

Anonymous said...

may Allah light us the way
may Allah gives you courage and strength to accept n to endure
:)
dayana

Anonymous said...

may Allah shows n lights us the way
May Allah gives you strength and courage to accept n to endure:)

dayana

Farzan said...

Nik MC :)
xkoyak la
terkilan je...
mnde ni mempunyai bnyk maksud tersirat
cam blaja malay gk r
haha

yup2
may Allah shows n light us the way
He knows d best for each n evry on of us
thnx Dayana :)

Anonymous said...

hurm...somehow that is the reality of life Farzan...they can always make promises but for them to make it real, there is no sure...it happens to everyone bro and i pray this experience make you stronger than before...one thing i can assure you..you are not alone farzan...i will always be on ur side my leader...cheer up bro

-ridhu25-

Farzan said...

haha
thnx bro :)

in life things do happen
makes me stronger is one thing
but it's a dream dat i had dat is actually hurt

Aiman said...

Sabarlah farzan.

Perpindahan dari alam sekolah ke peringkat yang lebih tinggi, sememangnya, akan ada setiap ujian pada setiap peringkat. Tetapi, tabah dan sabarlah untuk melepasi setiap peringkat itu, sebagaimana yang telah dilalui peringkat-peringkat kehidupan yang sebelumnya.

Emosi hendaklah berpandu kepada kewarasan yang kita miliki, biar kita yang mengawalnya, bukan ia yang mengawal kita.

Apa lebihnya sahabat, Abu Bakar as-Siddiq R.A. berbanding Umar al-Khattab R.A.? Terlihat ketokohan Abu Bakar tatkala Rasulullah S.A.W. wafat, Umar tidak mampu menerima hakikat, mengatakan Rasulullah di angkat ke langit dan akan turun ke Bumi, malah mengugut akan membunuh sesiapa yang tak sependapat dengannya. Abu Bakar, sahabat yang paling rapat dengan Nabi S.A.W., yang paling banyak berkongsi kenangan dengan baginda, malah masih dapat bertenang dan menenangkan Muslimin tika itu.

"Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul: Ali Imran (3):144", maka kembalilah berpijak di bumi yang nyata masyarakat Islam ketika itu, walaupun begitu pahit menerima pemergian sesseorang yang paling disayangi.

Moga kita dapat mengambil iktibar. Hanyalah berkongsi berdasarkan pengalaman. :)

Farzan said...

:)
thnx aiman...
yup2
kita kne bertenang
dan jgn biarkan emosi mengawal dri
klu x nnti kita blh hilang kewarasan akal kita meskipun buat seketika

perihal ini xdekaeatan ngn perpindahan dr alam persekolahan atau seumpama dgn nya
tp ini berkaetan dgn impian
yg ditanam sekian lama :D