Sunday, July 22, 2012

Meniti Sirah~

Perjalanan manusia itu akan sentiasa meninggalkan sesuatu. paling kurang, manusia itu meninggalkan kisah sejarah hidup mereka untuk kita ambil teladan.Biar baik, biar tidak jasanya di atas bumi, setiap sesuatu itu pastinya ada pengajaran...maka, sesekali toleh la ke belakang mencari salah dan silap diri untuk diambil iktibar demi mematangkan kita...

Bukan sahaja sejarah diri yg perlu kita renungi, selongkarlah pusaka2 nenek moyang kita sehingga ke Nabi Adam A.S, selidik sejarah mereka satu persatu. adlh mustahil dgn masa yg ada untuk melihat pada semua, maka pilih lah dgn bijak sirah kehidupan insan yg sesuai untuk dikaji..

Petang td, sempat saya menelaah beberapa kisah para sahabat Nab Muhammad S.A.W untuk melihat kehebatan mereka. kata orang, hendak menjadi seperti Rasulullah itu sangat sukar, maka kadang kala lihatlah pada para sahabat yg mungkin ada sifat2 mazmumah menyerupai kita,. pemarah, kurg sabar, kasar, membazir masa dan sebagainya. dan dari situ kita mula mengubah diri kita. biarlah target kita menjadi seperti Rasulullah tetapi perjalanan kita di bantu oleh sejarah para sahabat. Kita juga jgn lupa, bahawa sebaik2 raja yang mempunyai sebaik2 tentera yang disebut dalam hadith bukan lah zaman Rasulullah dan bukanlah baginda itu sendiri. maka, wajarlah kita melihat pada ramai orang lain yg hebat juga sebagai tauladan

Sebelum coretan ini disambung dalam keadaan random. adalah lebih molek kalau sy kembali kepada perkara sebenar yg ingin disampaikn...tatkala menyelak episod kehidupan saat2 akhir para nabi, ramai yg ada menyebut perkara sebegini
"aku tidak kenal orang yg lebih bnyk dosa dari aku"
atau
"ada dikalangan kita yg tidak akn jejak ke syurga, dan aku merisaukn jika itu adlh aku"

bukanlah rendah diri yg sy nk sampaikn. tp betapa jiwa mereka di isi dgn satu perasaan untuk tidak mencari salah org. tetapi kenali kesalahan diri. tiadalah sesiapa pn yg akn masuk syurga atau neraka melainkan dgn izin Allah dan sesungguhnya Allah Maha Adil. Tidak seharusnya kita menilai baik buruknya perbuatan seseorang dan lebih malang lg jika penilaian itu terus dichopkan didahi si pembuat. MasyaAllah, kita bukan nya suci dr dosa. Henti lah menghukum orang dan hukum lah diri sendiri

jika para sahabat boleh menangis mengenang nasib diri. mengapa kita degil, setitis air mata pn sukar untuk kita titipkan mengenang malangnya diri, tetapi begitu tinggi suara kita menyalahkan org dan mengaibkan mereka...samalah2 kita berubah

ingat, persoalan nya bukan apa yg kita mahu buat. tp siapakah org yg mahu kita contohi~
wallahualam :)

1 comment:

docHana said...

contohi Rasulullah =)
salam ukhuwah..selamat hari raya aidilfitri..